Rabu, 05 Januari 2011

Sistem Informasi

ABSTRAK
Dalam rangka untuk mendapatkan keuntungan kompetitif dalam ekonomi berbasis pengetahuan, bisnis berfokus pada penciptaan nilai sepanjang rantai permintaan dan penawaran. Sistem informasi strategi juga telah berkembang dari fokus otomatisasidiskrit transaksi dengan pemberdayaan optimasi rantai nilai. Paradigma baru membutuhkan penyelarasan strategi sistem informasi dengan strategi bisnis di seluruh rantai nilai. Model terpadu diperlukan untuk memungkinkan koordinasi kegiatan dan berbagi informasi antara differentorganizations dan sistem melalui berbagai proses di perusahaan yang diperluas. Makalah ini mengusulkan kerangka kerja perusahaan untuk pengembangan sistem informasi strategi dan rencana. Lebih lanjut menyajikan anapproach untuk IS perencanaan yang telah dipraktekkan dan disempurnakan melalui banyak IS / proyek TI perencanaan.
PENDAHULUAN
Sistem informasi (IS) telah lama memainkan peran penting dalam penciptaan keunggulan kompetitif bagi bisnis. Mulai dari otomatisasi untuk proses bisnis rekayasa ulang dengan pergeseran paradigma benar-benar menciptakan model bisnis baru. Contoh penting termasuk otomatisasi proses produksi menggunakan sistem komputer manufaktur dibantu dan robotika, perampingan proses bisnis dengan sistem alur kerja elektronik, dan penciptaan model bisnis baru dalam persediaan vendor yang dikelola menggunakan extranet. Sementara teknologi membantu meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya transaksi, sistem yang berbeda di perusahaan tidak memadai untuk mendukung strategi bisnis ekonomi baru di abad ke-21 dimana fokus efisiensi produksi diganti dengan penciptaan nilai sepanjang rantai permintaan dan penawaran. Porter (2001) menggambarkan lima tahap yang tumpang tindih dalam evolusi teknologi dalam bisnis: otomatisasi transaksi diskrit, peningkatan kegiatan fungsional, lintas-aktivitas integrasi, integrasi seluruh rantai nilai, dan optimalisasi berbagai kegiatan dalam rantai nilai real time. Dalam rangka memfasilitasi integrasi dan optimalisasi rantai nilai, sistem informasi strategi perlu memasukkan pandangan perusahaan yang diperluas untuk mencakup y perusahaan persyaratan bisnis integrasi dan optimalisasi rantai nilai. BUKAN HANYA TEKNOLOGI Sedangkan teknologi merupakan faktor kunci dalam strategi sistem informasi, itu adalah sarana untuk mengakhiri. Sebuah strategi yang efektif IS harus didorong oleh tujuan organisasi yang dapat mempertahankan perubahan teknologi dari waktu ke waktu. Menyelaraskan strategi teknologi informasi dengan strategi bisnis merupakan tujuan penting dari IS perencanaan (Lederer et pada 1998 dan. Lilley 2004). Sistem informasi strategi juga perlu mempertimbangkan pandangan terpadu proses informasi dan bisnis di perusahaan yang diperluas.
PERSPEKTIF RANTAI NILAIParadigma baru penciptaan nilai dalam ekonomi berbasis pengetahuan memerlukan strategi bisnis yang mengintegrasikan dan mengoptimalkan rantai nilai dalam perusahaan yang diperluas. Bisnis harus adaptif dan responsif terhadap kebutuhan pelanggan yang berubah dengan cepat. Manajemen yang efektif dari gerakan bahan, informasi andcash sepanjang rantai permintaan dan pasokan sangat penting untuk keunggulan kompetitif perusahaan. Doonan et al. (2002) menunjukkan bahwa strategi TI baru yang membentang di sisi pengadaan membeli dan antarmuka menjual-sisi pelanggan menciptakan pergeseran paradigma dalam proses mengoptimalkan operasi bisnis dan transformasi drive organisasi mendasar. Penggunaan IT dalam mendukung berbagai tahap rantai nilai perusahaan dapat dicirikan oleh intensitas rantai nilai informasi (Teo et al 1997, Busch et al.. 1991 dan Porter et al. 1985). Strategi informasi sistem yang efektif yang mendukung paradigma penciptaan nilai perlu mempertimbangkan berbagai pihak dalam rantai thevalue sebagai suatu sistem terintegrasi yang berbagi informasi penting dan bisnis processes.THE KERANGKA TERPADUChan (2004b) menggambarkan model konseptual perusahaan untuk permintaan dan rantai pasokan nilai yang hubungan proses bisnis dan teknologi di perusahaan yang diperluas. Menurut Chan (2004b), memperpanjangJournal of American Academy of Business, Cambridge * Nomor 2 * Maret 2005 148 perusahaan di sepanjang rantai nilai dapat digambarkan oleh pandangan eksternal, melihat konseptual dan tampilan internal. Pandangan eksternal perusahaan terdiri dari aplikasi user, proses operasional dan analitis, dan struktur organisasi. Pandangan konseptual dari perusahaan terdiri dari data konseptual dan model fungsi supportingoperational dan persyaratan analitis. Pandangan internal perusahaan terdiri dari teknis pelaksanaan penyimpanan data, modul perangkat lunak, platform perangkat keras dan jaringan telekomunikasi. Lapisan tersebut logis terhubung melalui konstruk peta jalan informasi perusahaan, yang terdiri dari pemetaan dan aturan asosiasi antara komponen yang berbeda dari model perusahaan. Gambar 1 menggambarkan Chan membangun model perusahaan untuk rantai nilai. Model perusahaan berfungsi sebagai cetak-biru untuk membangun proses dan teknologi di seluruh rantai nilai, mengikat strategi teknologi informasi untuk strategi bisnis.

 
ENTERPRISE PERENCANAAN SISTEM INFORMASI PENDEKATAN
Strategi informasi sistem yang efektif dapat dikembangkan untuk mendukung rantai nilai memanfaatkan kerangka model perusahaan. Berikut ini, sebuah pendekatan perencanaan IS disajikan. Pendekatan ini merangkum konsep-konsep kunci yang telah dipraktekkan dan disempurnakan oleh penulis melalui banyak IS / proyek TI perencanaan. The keyphases meliputi:-Tujuan bisnis Mengidentifikasi dan strategi-Membangun dan mengevaluasi arsitektur dasar-Mengembangkan model konseptual perusahaan-Mengembangkan arsitektur target-Mengembangkan rencana migrasi strategi dan implementasiTujuan dan Strategi BisnisGagasan tentang strategi bisnis strategi sistem mengemudi telah didukung seluruh literatur (Teo et al 1997, King 1978, Reich et al.. 1996 dan Zviran 1990). Sebagai contoh, Schaffir (1985) menggambarkan transformasi tujuan bisnis kepemimpinan biaya, kualitas dan diferensiasi produk TI strategi otomatisasi operasi manufaktur, mekanisasi fungsi teknik penyusunan, menghubungkan pengolahan informasi perusahaan dengan para pelanggan dan pemasok , dan meningkatkan produksi perusahaanperencanaan dan pengendalian sistem. Sementara praktisi dapat mengadopsi teknik yang berbeda, konsep landasan telah diterima dengan baik di industri. Selama fase ini, tujuan bisnis diidentifikasi dan konsolidasi dengan manajemen senior. Tujuan ini dijelaskan dalam hal diukur dengan metrik kinerja yang ditetapkan. SWOT analisis dapat dilakukan untuk mengevaluasi kekuatan perusahaan, kelemahan, peluang dan ancaman. solusi strategis dikembangkan yang dapat mencakup area di teknologi informasi, pelatihan, peningkatan proses, organisasi atau perubahan budaya. Metrik yang didefinisikan untuk setiap tujuan bisnis dapat digunakan untuk pengukuran kinerja dan ROI untuk implementasi selanjutnya dari solusi. Sementara teknik yang berbeda dapat digunakan dalam tahap untuk mengkonsolidasikan tujuan bisnis dan strategi, penulis telah ditemukan dalam praktek penggunaan matriks tujuan untuk memfasilitasi diskusi dengan manajemen senior yang sangat berguna. Dimensi pertama dari matriks terdiri dari tujuan bisnis lain. Biasanya 3-5 tujuan kunci terdaftar. Dimensi lain terdiri dari definisi metrik, pengukuran saat ini masing-masing jika ada, dan pengukuran target untuk masa depan. Hal ini juga terdiri dari identifikasi masalah dan hambatan yang akan mencegah perusahaan untuk mencapai tujuan tersebut. solusi strategis diidentifikasi. Solusi ini dapat dikelompokkan strategis dan diprioritaskan dalam tahap implementasi.Gambar The Journal of American Academy of Business, 2 Maret * Cambridge Nomor * 2005 1492 memberikan contoh penggunaan matriks sasaran untuk mendokumentasikan tujuan bisnis, metrik kinerja, masalah dan solusi strategis.
 
Arsitektur Baseline Arsitektur dasar merupakan keadaan saat ini perusahaan dalam berbagai dimensi termasuk struktur organisasi, proses bisnis, dan arsitektur teknis untuk database, hardware software, dan jaringan. Selama fase ini, efektivitas organisasi dan proses sedang dievaluasi dan didokumentasikan. Desain alat dapat digunakan untuk mendokumentasikan proses diagram. Disarankan bahwa aturan 80/20 diterapkan dalam evaluasi proses untuk menghindari lebih dari dokumentasi secara terperinci proses yang mungkin tidak peluang perbaikan. Prioritas ini difokuskan pada solusi 20% atas isu-isu kritis yang dapat menghasilkan 80% dari manfaat bagi organisasi. Siklus waktu, jumlah tangan-off dari satu kesatuan usaha yang lain, redundansi, tingkat dukungan sistem, dan metrik lainnya dapat digunakan untuk evaluasi proses. isu Organisasi dan kekurangan mendukung sistem diidentifikasi. Gambar 3 menggambarkan penggunaan diagram "jalur berenang" proses untuk memfasilitasi proses evaluasi saat ini. Setiap jalur dalam diagram merupakan entitas bisnis dan persegi panjang mencerminkan aktivitas dalam proses yang dilakukan oleh badan usaha masing-masing. Merupakan jalur bawah mendukung sistem. Evaluasi efektivitas proses dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai metrik di diagram. Sebagai contoh, siklus evaluasi waktu dapat dilakukan dengan memeriksa aliran horizontal kegiatan. Jumlah tangan-off dapat dievaluasi dengan memeriksa aliran vertikal kegiatan. proses Manual, kurangnya dukungan sistem dan kemacetan proses dapat diidentifikasi. Perhatikan bahwa teknik yang sama dapat digunakan untuk merancang proses baru dan ditingkatkan. Diagram proses dapat digunakan untuk perbandingan proses lama dan baru yang menggambarkan daerah untuk perbaikan. Arsitektur teknis dasar dapat dikembangkan bersama dengan personil TI masing-masing. Sebuah portofolio harus dikembangkan menjelaskan jenis, konfigurasi dan penggunaan komponen ini teknis. Misalnya, portofolio aplikasi yang rinci harus terdiri dari identifikasi aplikasi, teknologi yang digunakan, platform perangkat keras, deskripsi fungsional, persyaratan data, interface, penggunaan, dan statistik yang relevan lainnya. Arsitektur diagram dapat digunakan untuk menggambarkan berbagai komponen teknis dan hubungan mereka. Arsitektur dasar yang digunakan untuk mengevaluasi efektivitas keadaan saat ini perusahaan. Hal ini juga menyediakan dasar untuk pengembangan strategi migrasi ke negara masa depan.Journal of AmericanAcademy Usaha, Nomor Cambridge * 2 * Maret 2005 150
Model Konseptual EnterpriseModel konseptual perusahaan merupakan persyaratan dari perusahaan independen implementasi proses dan teknologi. Ini mencakup model data dan fungsi mendukung kebutuhan operasional dan analisis untuk perusahaan. Model data dapat dibangun dengan menggunakan teknik Entity Relationship Modeling (Chen 1976). model data analitik dapat dikembangkan dengan menggunakan teknik pemodelan dimensi (Todman 2001). Fungsional dekomposisi dapat digunakan untuk mengembangkan model fungsi. Model cross-check merupakan kegiatan penting selama fase ini untuk memastikan bahwa data dan model fungsi yang akurat dan lengkap. Bersama aplikasi desain (JAD) sesi adalah cara yang efektif untuk memfasilitasi pengumpulan informasi dan proses pemodelan. Adalah penting bahwa sesi JAD melibatkan manajemen lintas fungsional dan staf operasional untuk memastikan bahwa pandangan perusahaan dikembangkan dalam model. Pembangunan model perusahaan adalah tambahan dan elemen-elemen umum diidentifikasi dan leveraged selama proses pemodelan. alat Designer dapat digunakan untuk dokumentasi yang tepat dari model. Lihat Chan (2004a, b) untuk penjelasan rinci tentang model perusahaan konseptual dan teknik masing-masing diperlukan dalam perkembangannya. Model konseptual perusahaan berfungsi sebagai cetak biru untuk informasi dan berbagi fungsional untuk implementasi proses dan teknologi di perusahaan yang diperluas. Arsitektur Target arsitektur target dikembangkan untuk negara masa depan perusahaan berdasarkan persyaratan yang dikembangkan dalam model konseptual perusahaan didorong oleh strategi bisnis. Arsitektur ini mencakup setiap dimensi dalam struktur organisasi, proses bisnis dan arsitektur teknis. Pada tahap ini, proses bisnis baru dan ditingkatkan dirancang.Gambar 3 menggambarkan perbandingan dari sebuah proses baru untuk proses yang lama dengan menggunakan diagram jalur berenang proses. Dalam contoh ini, sebuah proses self-manajemen berbasis web menghilangkan semua langkah antara model proses yang lama. Berbagai proses dapat digunakan untuk mengimplementasikan fungsi yang didefinisikan dalam model konseptual menggunakan teknologi yang berbeda. Misalnya, fungsi pelayanan pelanggan bisa dilaksanakan oleh beberapa proses dalam keadaan masa mendatang yang mungkin termasuk operasi call center dan operasi pelayanan mandiri berbasis web dengan menggunakan teknologi yang berbeda. Sebuah proses B2B baru dapat digunakan untuk menerapkan strategi persediaan vendor-dikelola. persyaratan teknis dan rencana kapasitas dapat diturunkan dari persyaratan konseptual dalam data dan model fungsi. Sebagai contoh, volumetrik dan data penggunaan informasi dalam model data dapat digunakan untuk menentukan persyaratan database. Frekuensi informasi dalam model fungsi dapat digunakan untuk menentukan persyaratan transaksional untuk hardware. persyaratan analisis dalam model konseptual dapat digunakan untuk mengevaluasi alat analitik dan model. Arsitektur target teknis akan membahas masa depan negara database, perangkat keras perangkat lunak, dan jaringan mendukung proses-proses baru yang dirancang untuk menerapkan masa depan bisnis strategies.The Journal of American Academy of Business, Cambridge * Nomor 2 * Maret 2005 151 Migrasi Strategi dan Implementasi rencana ini strategi migrasi diletakkan di tempat untuk menjelaskan bagaimana perusahaan dapat berpindah dari arsitektur dasar untuk arsitektur target. Hal ini mencakup definisi inisiatif dan prioritas mereka berdasarkan pada strategi yang dikembangkan pada fase tujuan bisnis. Ini menggambarkan metode yang akan digunakan untuk perubahan organisasi, proses tambahan dan rekayasa ulang, dan migrasi infrastruktur teknis dari database, perangkat keras perangkat lunak, dan platform jaringan. Strategi migrasi juga akan membahas strategi penting IT seperti membuat vs membeli vs utilitas komputasi, dan outsourcing vs insourcing. Strategi ini akan mempengaruhi implementasi rencana evaluasi tentang teknologi, pemilihan vendor, pelatihan dan manajemen perubahan. Berbagai pilihan implementasi dapat dievaluasi berdasarkan tujuan bisnis, kendala dan langkah-langkah pada hasil investasi. Implementasi dapat mengambil pendekatan bertahap dengan deliverables interim. Detil rencana teknis pelaksanaan dikembangkan untuk menyertakan rencana untuk desain sistem baru dan pengembangan, data dan konversi sistem, pelatihan dan peluncuran; instalasi database, perangkat keras perangkat lunak, dan komponen networking. Keuangan dan kebutuhan sumber daya manusia dan dampak yang dievaluasi. Model perusahaan berfungsi sebagai peta jalan untuk perencanaan migrasi seperti yang diilustrasikan pada

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar